makan luar

"Kemudian bertanyalah seekor dari burung-burung itu; "Dengan cara apakah dan jalan manakah akan kita sampai ke tempat yang jauh dan sulit itu? Dengan alat perkakas apakah kita akan sampai ke sana menghadap maharaja yang maha agong itu?".

Maka tercetuslah berbagai lagi pertanyaan.

Berkata Sang Belatuk; "Apakah ertinya segala pertanyaan ini? Apakah ertinya kelemahan semangat ini? Mengapa mundur melangkah untuk mengatasi kesulitan? Bersiap-siaplah dengan alat bekalan iaitu hikmah yang tinggi, azam yang kuat dan tabah hati."

***

Si pipit pun memandang mandang kiri dan kanan melihat lihat sekiranya ada lubang lubang untuk di isi. Melihat akan keadaan semasa dan kesedaran atas dirinya, si pipit bermeditasi supaya dirinya berubah menjadi sedikit orang yang opurtunis. Kumpulan MLM kebelakangan ini begitu hampir dengan dirinya dan seakan akan manarik lengan bajunya untuk turut serta.

Begitu juga 'sarkas' seperti yang dieja oleh Sudin. Juga 'Bintang Profasional' dan beberapa tuntutan fana yang perlu diselesaikan. Semoga kepalanya tidak terpaling senget. Bersyukur amat sekiranya kertas kerjanya di terima dengan melalui beberapa orang kenamaan. Tak cukup makan.

Tiba tiba kepalanya keluar satu mentol bulb dan bercahaya pula.

Elly si pipit tersenyum sendirian. “Oppurtunist”. Senyumannya menjadi sangat sinis. “Huh!” desisnya.

Comments

Popular Posts