Wasilah

"Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah al-wasilah, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat kejayaan."
[Al-Maidah : 35]

Tajuk Khutbah Jumaat 7 Nov 2014 di Masjid Kampung Tanjung Berlipat, Niah;

BERTAQWA DENGAN CARA/WASILAH BERMUHASABAH DIRI.

Secara ringkasnya, mimbar mengingatkan jemaah yang hadir untuk melakukan muhasabah diri untuk memperbaiki diri.



Asyik
Muzik: Bentara/Azmaniac Lirik: Bentara

i. kelibat

Ini irama asyik
Berbayangkan salam
Berbisikkan angin
Di malam yang kelam

Kias kedengaran
Bersulamkan dengan
Ghazal nan masyuk
Dibalik kealpaan

Berbisiklah lagi
Angin yang lalu
Di satu persimpangan
Menghala ke selatan

Wajahmu masih kelam
Kelibatmu (tetap) dikejar
Arus yang berdendang
Tarian tiada tara

Apakah rahsia, di sebalik wajahmu
Tersembunyi dari pandangan
Lapan belas ribu makhluk

Cahayamu menyinar
Menerangi ruangan
Berlari-lari anak
Menyalahi sang onak

Kakiku tak terdaya
Mengejar bayangmu
Berdarah yang menyucuk
Melumpuh pergerakanku

Berselisih
Urat dan tulang
Berseteru
Masa yang cemburu

Kelibatmu menyerah
Di waktu yang terang
Kelibatmu menyerang
Di waktu yang kelam

Apakah rahsia, di sebalik wajahmu
Tersembunyi dari pandangan
Lapan belas ribu makhluk

Solo: CDNaz

ii. Laila Majnun

Malam yang terang, siang yang kelam
Persis lawan arah timur dan barat
Makan tak kenyang, dahaga tak hilang
Melutut menyerah, hilang harapan

Haruman bertukar menjadi kalut
Tidur yang nyenyak tidak mujarab
Lara dan duka yang lama tersirat
Tersurat dengan panasnya hijab

Kelam terang ini mataku berserabut
Kata itu hud hud, yang rosak itulah hatimu
Minum ini air yang membersihkan geloramu
Harus keluar dari jalan ini yang berselirat

Laila si nama yang terawang-awang di ruangan
Majnun si gila yang mengejar si bayangan
Kelam kelibut jalan yang nak dituju
Yang mana sebetulnya arah yang benar?

Gelora hatiku
bukan mainan
Rinduan kalbuku
Memakan fikirku

Siapa antara
Kalian semua
Yang pulih sedar
Tidak terlena?

iii. kelam/terang

Persis lampu neon
Yang menerangi persimpangan
Arahnya ada
Tapi tiada kesampaian ke hujung

Yang berselirat jerih
Yang terlindung pedih
Yang dikendong jatuh
Yang dikejar hilang dimana

Berseloka apa di waktu ini
Masa yang mendekat
Tapakku dihadapanku
Menyimpang dari tujuan

Melutut keletihan
Kelibat kehilangan
Persis ombak melandai
Hilang terus dari pandangan


iv. seloka leka bernyawa

Buah cempedak diluarlah pagar
Ambil galah tolong jolokkan
Kami budak baru belajar
Kalau salah tolong tunjukkan

Pulau pandan jauh ke tengah
Gunung daik bercabang tiga
Hancur badan ditanggung tanah
Budi yang baik dikenang juga

Pisang emas dibawa belayar
Masak sebiji di atas peti
Hutang emas bolehlah dibayar
Hutang budi dibawalah mati

Sorong papan tarik papan
Buah keranji dalam perahu
Suruh makan diapun makan
Suruh mengaji dia tak mau


v. akhir tamu

Rupanya arah yang dicari
Ada dalam diri
Tersembunyi seketul daging
Yang meransang amalan

Hitam ia, hitamlah aku
Putih ia, putihlah aku
Usaha menggilapkan
Daging yang seketul

Perjalanan yang lama pun terhenti
Disaat dan diketika ini
Penat keringat terlupa
Arah telah bercahaya

Naikkan darjatku
Melambung-lambung
Terawang-awang
Sahut-menyahut

Malam ini kuserahkan, seluruh jiwa ragaku
Kehidupanku yang kelam, mati yang entah bila

Linangan air mata, mengiringi tangisanku
Terimalah si hina ini
Betulkan percakapanku
Perbetulkan amalanku
Terimalah diri ini
Yang penuh dengan noda

Solo: CDNaz 


 

Comments

Popular Posts