Menembusi Cinta dan Waktu


Kita tentu setuju akan ungkapan bahawa setiap anak manusia memiliki rezeki masing-masing. Cuba kemudian kita hubungkan dengan idea banyak anak banyak maka banyak rezeki yang didasarkan pada ungkapan diatas. Baik ungkapan dan pemikiran diatas semuanya ada didalam pikiran (angan-angan) kita.

Mari kita bercerita tentang suatu keluarga yang gigih menolak konsep keluarga terancang. Tentunya tergambar dalam fikiran kita bahawa keluarga ini akan dianugerahi banyak anak. Mungkin 7 atau 9 atau mungkin lebih dari itu. Jika anak pertama mendapat mainan baru, anak kedua mendapat bekasnya, anak ketiga dapat ceritanya bahwa kakaknya pernah mendapat mainan baru. Lalu apa yang didapat oleh anak yang bungsu ? dia Cuma dapat cinta dari orang tuanya.

Maka dari apa ulasan yang akan muncul dari cerita diatas, tidak dapat dinafikan bahwa cinta memang hadir menembusi ruang dan waktu, termasuk menembusi kegelapan. Bila cinta diibaratkan sebagai bunga, mungkin ia adalah bunga yang mekar tanpa bantuan musim. Di musim apapun ia selalu berbunga. Keharumnya menembusi ruang sejauh apapun.

Dunia maya sekarang ini telah hadir akibat dari produk angan-angan manusia dalam bentuk ilmu pengetahuan dan teknologi yang membuat dunia menjadi semakin menyempitkan kehidupan ini sendirik, bahkan mampu mengubah cara manusia menjalani kehidupan. Aku setuju dengan fenomena ini. Tetapi aku yakin bahawa belum terdaya lagi untuk menembus ruang dan waktu. Daya ubah Cinta lebih dahsyat dari pada daya ubah teknologi,kerana Cinta mampu menembusi ruang dan waktu. Hampir semua tempat yang tidak boleh dipecahkan ilmu pengetahuan boleh ditembus dengan cinta. Sebut saja batasan itu adalah ruang, waktu, kegelapan bahkan kematian. Dalam ilmu pengetahuan ia sememangnya menjadi teka-teki yang belum terpecahkan. Namun Cinta memiliki kekuatan untuk melampaui batas-batas itu.

Manusia beranak pinak. Dalam erti lain dalam satu keluarga mempunyai orang tua, mertua. Mungkin memiliki mertua lebih dari dua orang. Kehadiran cinta kedua orang tua kita tetap hadir meskipun meskipun mereka kita sudah melewati kematian. Dalam erti kata lain cinta mereka menembusi batas-batas kematian. Dimana cinta mereka selalu wujud dan hadir mengikuti, mengiringi, membayangi disetiap percakapan kehidupan kita.

Perselisihan cinta hanya boleh terjadi jika cinta itu diukur dalam ukuran rezeki atau harta. Namun bilamana cinta diukur dengan ketenteraman, kedamaian, dan cerah sentiasa, maka cinta boleh menjadi satu jambatan hidup bahagia yang sangat mengharukan.

A Samad Said pernah memberitahu dalam karya Daerah Zeninya – Aku rasa keharuan itu keindahan.Betapa cantik pun sesuatu,jika ia tak mengharukan,ia bukan keindahan.

Jika kita pengagum karya seni. Entah lagu apa yang anda senangi. Namun aku mengagumi lagu Imagine sebagai karya John Lenon yang aku anggap berani. Dimana dalam lagu ini dia menginginkan kehidupan yang tanpa Negara, tanpa Agama, tanpa perkauman. Hanya ada satu alat untuk bersatu iaitu Cinta. Boleh tak kita gambarkan dalam angan-angan kita jika didunia ini tidak ada Kristian, Budha, Hindu, Yahudi,dan Islam. Tetapi hanya ada satu agama iaitu agama Cinta. Maka tidak akan terjadi perang salib, Perang dunia I, perang dunia II, perang Vietnam, perang teluk, perang saudara, dan banyak perang yang tidak dapat di sebutkan satu persatu.

Dalam kenyataan bahwa rintangan utama yang dialami Cinta adalah sukarnya untuk menembusi batas-batas perbezaan. Dan manusia sampai saat ini belum juga bijak untuk manage perbezaan, meskpun telah didokong oleh teknologi. Sehingga syaitan tidak perlu bersusah payah mengganggu manusia. Tanpa syaitan bekerja. Manusia sudah bertikai karena nipisnya iman terhadap cinta yag sebenarnya cinta mampu mengatasi semua kesulitan dalam membna kehidupan damai didunia.

Janganlah protes kepada Allah, mengapa Allah menciptakan perbezaan. Yang sebenar-benarnya adalah kita!ketidak mampuan manusia untuk uruskan perbezaan.

Dalam bahasa percakapan seharian kita didapati satu pertanyaan dimanakah hujungnya cinta. Maka jawapan dalam bahasa kehidupan kita bahawa cinta sememangnya sudah ada di poket seluar anda. Seperti banyak dinyanyikan dalam ungkapan seni oleh hampir 100 peratus penyanyi. 


piping arikingking


nota editor: artikel ini dah lama diberi semasa tahun 2004-2005 lagi rasanya. masa ketika rasa nak buat TSFTS isue#4 ada lagi. kemudian. tak jadi. terima kasih kepada kontributor. seorang budak tabligh yang mendengar 'minor threat'. aku dah lost kontek dengan beliau.

Comments

Popular Posts