Mengenal Diri : Kesedihan

Mendengarkan akan panjang lebar isi kandung ucaptama oleh Sang Belatuk itu, maka semua burung pun terbitlah suatu perasaan rindu hendak menghadap Maharaja SIMURAQ.

Mesyuarat diteruskan dengan Sang Belatuk menerangkan secara panjang lebar betapa peri sulitnya dan bahayanya perjalanan menuju ke mahligai itu. Mendengar akan betapa sangat sulit dan banyak rintangannya XPDC itu, banyaklah di antara burung-burung itu merasa lemah semangat dan tidak sanggup untuk pergi.

Berkata Sang Kenari; "Aku adalah Imamul Asyikin, imamnya seluruh orang yang rindu dendam. Segala hati ingin mendengar nyanyianku. Maka bagaimanakah aku akan sanggup berpisah dengan kembang-kembang mekarku?".

Berkata Sang Kakaktua; "Ambillah ikhtibar daripada nasibku. Seluruh insan terpedaya oleh warna bulu SIMURAQ itu, lalu badan diriku telah mereka kurung. Maka penuhlah hidupku dengan kerinduan, rawan dan kesedihan hati. Pada hal terbang dibawah kipasan sayap SIMURAQ itu saja pun, aku tidak sanggup".

Berkata Sang Merak; "Dulu aku hidup bersama Nabi Adam a.s. di dalam syurga, tetapi akhirnya aku pun sama terusir dari sana. Keinginan aku ialah untuk pulang ke asal tempat diamku itu. Kerana itu tidaklah ada keinginan aku hendak mengembara mencari Maharaja SIMURAQ".

Berkata pula Sang Itik; Aku telah biasa hidup di dalam kesucian dan biasa berenang di dalam air. Tiada lain yang aku rindukan lagi. Aku tidak sanggup keluar dari dalam air dan tidak biasa hidup di tempat yang kering".

Berkata pula Sang Rajawali; Aku sudah biasa hidup di pergunungan. Di sanalah duduk-ku. Bagaimana aku akan sanggup meninggalkan sejauh itu".

Berkata pula Sang Jelatek; "Aku hanya seekor burung yang kecil dan lemah. Bagaimana akan sanggup makhluk sekecil aku mengembara sejauh itu?".

Akhir sekali berkata lah pula Sang Helang; "Saudara-saudara sudaah tahu bagaimana kedudukan aku disisi raja-raja. Makatidaklah sanggup aku meninggalkan tempat semulia itu".

Setelah mendengar segala luahan rasa mereka itu maka berkatalah pula Sang Belatuk; "Aku tidak akan lalai menyampaikan nasihat aku kepada saudara semua. Tujuan aku adalah suci. Apakah sebabnya saudaraku semua mencari dalih kerana kebiasaan hidup!? Dan saudara tinggalkan cita-cita yang suci murni kerana diikat kesenangan? Azam yang kuat dan hati yang teguh dan sabar akan memudahkan segala kesulitan dan mendekatkan segala yang jauh'.

Kemudian bertanyalah seekor dari burung-burung itu; "Dengan cara apakah dan jalan manakah akan kita sampai ke tempat yang jauh dan sulit itu? Dengan alat perkakas apakah kita akan sampai ke sana menghadap maharaja yang maha agong itu?".

Maka tercetuslah berbagai lagi pertanyaan.

Berkata Sang Belatuk; "Apakah ertinya segala pertanyaan ini? Apakah ertinya kelemahan semangat ini? Mengapa mundur melangkah untuk mengatasi kesulitan? Bersiap-siaplah dengan alat bekalan iaitu hikmah yang tinggi, azam yang kuat dan tabah hati.


...sesungguhnya kecintaan itu akan mengubah yang pahit
menjadi manis, tanah menjadi emas, yang keruh menjadi
jernih, yang sakit menjadi sembuh, penjara menjadi taman,
kekasaran menjadi kasih sayang,
kecintaanlah yang melunakkan besi, mencairkan batu,
membangkitkan yang mati dan meniupkan kehidupan kepadanya...
(Jalaluddin Rumi)



*******

Baik buruk datang dariNya.

Perjalanan mengenal itu dimulakan dengan keinginan mengenal. Adalah menjadi satu keanehan jika saya melihat seseorang dengan yakin dan pasti mengatakan "Aku sudah kenal diriku". (Nota: pastinya ini bukan menilai sembarangan)

Baik buruk datang dariNya. Kerana itu, bukannya kita, bila kita menolak segala keburukkan yang dikurniakan.

Perjalanan mengenal diri itu penuh liku. Jalanlah perlahan-lahan. Kerna itulah, bila engkau dikurnia guru yang siddiq yang murshid jangan engkau tinggalkan. Kerana, diluar sana ada yang sedang mencari guru seperti itu tetapi belum bertemu jodohnya dan ajal temunya untuk berjumpa. Sesetengahnya putus asa dengan mengatakan guru seperti itu tiada lagi. Lalu mereka berguru dengan akalnya sahaja dan akhirnya terperangkap dengan nafsu sendiri dalam menerangkan hukum Allah.

KepadaNya kita dikembalikan dan kepadaNya kita memohon perlindungan.







Jadi, ada apa dengan kesedihan dengan kita? At some point, look like this;
  1. http://www.youtube.com/watch?feature=player_embedded&v=8li-3pRrA5Y
  2. http://www.sciencedump.com/content/what-melancholy-and-how-it-explained

Comments

m taufiq a aziz said…
MEMO

1- Jika kamu melihat keburukan pada diri seseorang,
hakikat sebenarnya keburukan itu ada tersembunyi pada diri kamu;

manakala jika kamu melihat kebaikan pada diri seseorang, ketahuilah bahawa kebaikan itu sebenarnya sifat yang tersembunyi atau terpendam yang ada pada diri kamu juga.

2- Orang kaya yang kedekut itu tidak disukai
namun orang miskin yang sombong itu lebih lagi tidak disukai.

Juga, orang kaya yang pemurah itu disayangi,
namun orang miskin yang pemurah itu lebih lagi disayangi.

Demikianlah rahmat dari Tuhan untuk mereka yang ingin memahami akan hakikat diri/insan

Popular Posts