square root

"Benda ini aku sudah gantung sebelum awalkullam lagi. Patutlah" Siew Meng cuba mengingati sedikit asal usul kejadian yang lepas lepas. Inilah pendorong dia menggegar pagar tempohari. Bertindak seperti akumulator. Che' mengangguk lagi.

"Gambar yang hebat. Frame yang besar. Mungkin Subramaniam patut lihat bertapa besarnya frame ini." kata Che'.

"Tapi.." sambut Siew Meng tersangkut sedikit.

"Tapi apa lagi? Heish!" dengus Che'.

"Framenya terlalu besar untuk aku bawa keluar" jawab Siew.

"Jadi, bagaimana? Kau tak beritahu dia kah? Padanlah kau bertukar menjadi anjing kurap tempohari" balas Che' bersemangat sambil sempat membahan.

Siew Meng diam semeta. Kemudian menjadi lama. Terus menjadi terlalu lama. Sehingga berbulan bulan.

Setelah itu, barulah dia menyambung kalamnya. "Sub tak percaya kalau aku cakap. Siap tutup telinga".

Siew diam lagi. Agak lama sambil melihat gambar tersebut. Ditangannya dia menggenggam duit lima ringgit kuat kuat. "Dia tak ingin tahu hal ini Chek". Che' memandang telinga Siew Meng. Ada darah mengalir.

"Patutlah. Telinga kau tersumbat"

Comments

Popular Posts