tak sangka, ping IP reply! : Alice In Wonderland

Siew Meng pun memandu kereta perisai yang mempunyai tayar berbentuk biskut jem kacang ke JPN di Putrajaya. Segala borang telah diisi untuk menukar namanya. Peristiwa di pusat tahanan pesakit tempohari betul betul memberi ilham.

Selepas itu dia pun pulang ke rumah. Apabila dia membuka sahaja pintu rumahnya, dia dapati satu gambar besar tergantung di ruang tamu rumahnya. Lukisan kanvas menggunakan medium arkilik yang seluruhnya menyentuh hal kelembutan dan kekerasan. Kecintaan dan kebencian. Juga kemuliaan dan kehinaan. Gambar tentang cinta. Pelukisnya tidak meninggalkan tanda nama dirinya. Tapi, lukisan indah ini pasti ada pelukisnya. Betul betul indah. Jika tidak, masakan dia meletakkan gambar itu di ruang yang dikosongkan ini. Dinding yang berbentuk square itu hanya gambar itu sahaja diletakkan.

"Ini gambar budak yang membaling snowcap maroonya tempohari. Yang pertama sekali keluar lepas aku jawab soalan nurse hari tu" bisik Siew Meng kepada Che' yang berada dibahunya. Che' hanya senyap dan mengangguk sedikit. "Besaqnyaaa..." sahutnya.

"Ya, besa punye!"

Comments

Popular Posts